[101111] Another Day with Geblek Community

***

Holaaa~ Halooo~

HOLAAAAAAA~~~

Pada heran gak sih kenapa aku jadi rajin nulis?

Bukan ngelanjutin semua cerita yang ada, malah nulis sesuatu yang penuh dengan kegeblekan yang tidak indah. *someone will understand this sentence. Bwahahaha~ XD*

Ternyata, berkat diary entry kemaren, temen satu geng saya protes, kenapa cuma si seseorang-yang-namanya-disamarkan-menjadi-Putri itu yang nyelonong di tulisan saya. Dan oleh karena berkat protes geblek dia, saya menguatkan iman dan hati untuk menulis sekilas tentang ‘makhluk’ itu.

Eniweii, pas lagi nulis ini, baaaaru aja mendarat dari motor tuh makhluk, ditemani dengan derai hujan yang turun dengan ganasnya. Pada penasaran kita dari mana? Eh.. apa? Gak mau tau? Kok gituuuuu?? Terserahlah, tapi saya bakal tetep cerita *songong*😄

Kita abis dari matos, men~ mencemarkan seisi matos dengan kegeblekan kita berdua. Si yang-kita-sebut-Putri itu lagi gak ikut, songong diah.. *damaaaii, teman. ^-^;v*

Kegeblekan lain kami alami. Si seseorang-yang-kali-ini-kita-samarkan-namanya-menjadi-Ika, lagi membabi buta nyari seonggok mp3 player tanpa layar. Abis beli tuh benda mini nan mungil, kita nangkring (ato nyangkut) di foodcourt, dan mengalirlah cerita kegeblekan kita berdua. -__-a

Cerita selalu bermula dari si seseorang-yang-kita-sebut-Ika ini. Kali ini soal cowoknya, yang kita anggap dia bernama Dadang (yang sebenernya bisa berinisial T, Y, dan O) Bwahahahaha~~~ *teteup, ketawa ngredit, men! xD*

Jadi ceritanya si Ika ini mraktekin gombalan ala Putri yang aku tulis di postingan sebelumnya. Kira-kira begini lah kronologisnya:

Ika: Eh, punya uang seribu gak?

Dadang alias Tyo: Gak, buat apa?

Ika lagi: Buat parkir di hatimu..

Berharaplah si Ika kalo cowoknya ini bakal seneng ato paling gak muntah-muntah karena gombalan si Ika yang najis tralala-trilili itu.

Nah, jawaban si Dadang malah gini: Emang aku tukang parkir!

Hening..

Hening yang laaaaama..

Gagal lah gombalan itu. -__- Malangnya nasib si Ika..😄

Terus gombalan lain, kali ini meluncur dari mulut manis saya. *senyum-senyum najis* Kira-kira gini percakapan mereka (lagi):

Ika: Eh, (gila, panggilan cuma “Eh” doang. -_-a) Punya steples gak?

Sekilas info: si Ika uda siap-siap ngasih jawaban: Buat menyatukan hatiku dan hatimu.

Kali ini si Dadang jawab tanpa ragu: Isinya abis.

Hening lagi, men!

Gila, tuh cowok anti gerakan penggombalan!

Tapi salut deh buat temen sepenggeblekan saya inih! *sepenggeblekan? -__-* Dia gak nyerah, men! Kali ini bukan steples yang dia minta, uda ganti ama lem.

Ika: Eh, (lagi dan lagi) punya lem gak?

Dadang: Buat apa?

Ika: Buat menempelkan hatiku dan hatimu..

Hening sesaat lagi..

Si Dadang, dengan wajah datar (ato sadis): Ada gunting gak? Mau motong sambungan lem barusan nih.

Yah.. kira-kira itulah yang si Dadang ucapkan. Gila, men, tu cowok ati batu. Tapi kadang suka iri loh, cocuit banget kadang-kadang (walopun menurut Ika gak cocuit, menurut naluri dan nuraniku, itu cocuit, men! :3)

Cukup ngebahas soal gombalan najis tralala itu yah, saya uda eneg inget-ingetnyah.😄

Abis beli mp3 dan nangkring sambil ngemutin kentang goreng, kita berdua balik ke tukang mp3nyah. Kenapa? Karena suatu kegeblekan yang sama sekali gak ada indah-indahnya dari seorang Ika yang gak nanya gimana nyalain seonggok mp3 player yang mungil itu.

Kita uda menguatkan iman dan menebalkan wajah buat balik ke penjual yang tadi. Bukan apa-apa, men, selama kita berdiri di depan tokonya, kita berdua sama sekali gak bisa dibilang normal. Geblek, dan malu-maluin banget lah. Gak banget pokoknya. Dan si mbak itu ternyata cukup dibekali iman yang tebal, karena cuma senyum-senyum dapet pelanggan kaya kita.

Yang geblek, abis nanya-nanya (dan tentunya dengan cara yang gak normal lagi), aku keceplosan ngomong gini ke mbak penjualnya: Maap ya, mbak, temen saya emang nyusain..

Eh si mbaknya malah ngejawab dengan wajah polos tak berdosa sambil ketawa pula: Hahaha.. iya.

Hening untuk kesekian kalinya..

Gila, kan, seorang penjual mp3 player yang normal aja mengakui hal itu. Puas banget, men, ketawanya..😄

Uda cukup yah soal si seseorang-dengan-nama-samaran-Ika itu, kalo dilanjutin bisa bikin novel nih. Judul novelnya: Penggeblekan Massal Bersama Geng 212.😄

Pada kangen Putri kah?

Ada satu cerita hari ini. Kita berdua lagi di SC, pertama si Ika nelpon aku. Beginilah percakapan geblek kita..

Aku: Halo, Assalamualaikum.. Apa, Ka?

Ika: Cel, kamu dimana?

Aku: Di SC.. Kenapa?

Ika: Gak papa, aku di depan Sakri, rek. Kesini lah.. Si Putri mana?

Aku: Ha? Putri? Lagi ilang nih.. Uda, kesini ajah..

Sambungan terputus..

Gak lama, si Ika malah nelpon Putri, yang jelas-jelas lagi di depanku sambil pegang penggaris dan sebiji pensil imut buat ngerjain tugas grapistha. Sok kaya banget kan si Ika, pake nelpon kita gantian. xD

Putri: Telepon yang anda tuju sedang sibuk. (hampir si Ika matiin telponnya beneran. Geblek, kan?) Halo, apa, Ka?

Ika: Put, dimana?

Putri: Lagi di SC nih..

Ika: Sama Cela gak?

Putri: Cela? Cela ilang.

Ika (kira-kira): Loh, ilang? Tadi aku nelpon Cela, dia bilang kamu ilang, sekarang nelpon kamu, kamu bilang Cela ilang. Kok aku gak ilang? (kayanya si Putri bilang gini tadi. XD)

Kayanya si Ika ngambek karna gak diajakin ngilang bareng. Bwahahahahaha~

Dan abis nelpon Putri, si Ika nelpon aku lagi loh.. -_______–

Jadi intinya, si Ika itu jual pulsa, men. Kaya pulsa..😄

Inti dari intinya lagi, kenapa kita ditakdirkan bertemu dan berkumpul sebagai satu kesatuan dari orang-orang geblek? Entahlah, saya sendiri juga bingung mencari jawabannya.. *sok mikir*

Mari kita sudahi lagi sesi geng geblek kali ini, en maap syuda nyusain semua orang yang uda baca ini.. *bow*

Wassalamualaikum Wr. Wb. (^o^)//

PS: Syukur Alhamdulillah si Ika nyampe rumahnya dengan selamat di tengah kondisi hujan yang menyakitkan ini, dan Alhamdulillah lagi dia tidak menyempatkan diri menghentikan motornya buat pose di tengah pemotretan buatan (baca: petir)

>> Bayangkan kita berdua berpose ‘V’ di tengah gerimis. xD

8 thoughts on “[101111] Another Day with Geblek Community

  1. im loughing so hard by reading dis postingan..
    demi apa coba orang gila kek shella ketemu orang gila lagi, 2 orang lagi. kapan sembuhnya kamu shel?? hahahahahaha

  2. buahahahahaha.. *ngakak gegulingan* demi Tuhan shel buruan lulus kuliah,biar bisa buru2 balik ke pamekasan..kau tinggal disana lama lama jadi gila..bwahahahaha, *ngakak lg*

    —Ada gunting gak? Mau motong
    sambungan lem barusan
    nih.— demi apa si dadang kejemnya nian, :p

  3. hahaha lucu bgt kak😀
    aku juga punya tuh temen kaya dadang , digombalin tetep aja kaya tembok yang tak tergoyahkan , kasian juga ikanya wkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s