[020112] Diary Entry

***

Selamat menyambut tahun yang baruuuu~~~ ^-^

And of course, HAPPY BIRTHDAY, LEE SUNGMIN! Buat ELF, pasti tanggal 1 Januari itu spesial karena itu hari ulang tahunmu. Dan ulang tahunmu somehow pasti lebih penting daripada pergantian tahun. Percaya deh..😉

Hh~ kayanya gak berasa ya, sudah setaun lagi kita lewatin. Makin tua, jelas. Makin dewasa..? Yah, itu relatif. Kita mau jadi tua atau gak, itu mutlak dan bukan pilihan. Tapi buat jadi dewasa, rasanya harus ada pola pikir yang diubah.

Kalo aku.. mm.. rasanya masih jauh dari dewasa. ^-^;

Memang, cara berpikirku mungkin sudah sedikit berubah. Dari yang dulu gak pernah ambil pusing sama apa yang harus aku kerjain besok, sampe aku yang sekarang suka ngerencanain apa yang mesti aku kerjain hari ini dan besok.

Misal, hari ini nyuci abis itu cuci piring dan ngerjain tugas. Terus besok mau nyari tinjauan pustaka praktikum abis itu belanja bulanan. Nasib anak kos. xD

Rasanya, kalo kita pikir-pikir lagi, menjadi dewasa itu juga bukan tergantung dari pilihan kita aja, tapi sadar ato gak, lingkungan dan cara hidup kita juga bisa jadi faktor pemaksa untuk dewasa.

Pasti beda lah orang yang punya tanggungan hidup sendiri, dengan orang yang hidupnya ditanggung orang tua. Sepertinya, aku masih masuk di golongan yang kedua. Well, aku tetep bergantung pada orang tua dan beasiswa seumur hidup yang mereka kasih, kan? Walaupun, iya, aku punya tanggung jawab buat mengatur kehidupanku di sini.

Aku punya beberapa temen yang sekarang sudah mencoba buat nyari tambahan uang sendiri, entah itu jualan makanan ato sekedar jadi member yang tugasnya nawar-nawarin produk di katalog (dan aku ngerasa kelasku sudah siap buka stand jualan. xD)

Mungkin mereka adalah beberapa contoh yang sudah ngerasa dewasa dan pingin menanggung hidup mereka sendiri. Sementara aku, aku bahkan gak pernah berpikiran buat ngelakuin itu. Paham yang aku tanamin di otakku adalah gimana caranya berjuang dalam rimba perkampusan dan gak bikin malu orang tua dengan nilai yang pas-pasan.

Bukannya gak pingin nyoba nyari tambahan uang kaya mereka, tapi aku pikir kepentinganku sekarang bukan sebatas materi penyambung hidup (?). Aku pingin konsen mungutin nilai dulu, mungkin.

Apa itu bisa dianggap kedewasaan berpikir?

Wah.. gak tau ya. Karena kedewasaan dan menjadi dewasa dalam berpikir itu relatif, bukan ukuran mutlak yang sama buat tiap orang.

Beda lagi sama orang-orang (temen-temen cowok di sekitarku terutama) yang ngerokok.

Memang sih, bukan usia yang tepat lagi bagi orang-orang itu buat dilarang-dilarang ngerokok. Mereka sudah kelewat tua buat dilarang sana-sini. Ato mungkin pola pikirku yang kelewat rendah?

Sedikit pingin share something, yang mungkin bagi beberapa orang ini hal yang wajar.

Awal-awal nyampe di Malang dan berkeliaran bak orang gila bersama Putri dan Ika, aku menemukan banyak hal menarik (gak bisa dianggep menarik juga sih. .___.)

Pernah suatu waktu kita makan di McD, kira-kira jam 8 pagi lah. Kita duduk bertiga sambil makan es krim (yang sebenernya agak malu-maluin ya, ke McD cuma buat makan es krim doang dan duduk lama banget. -_-). Aku ngeliat ada dua cewek pake seragam SMA. Wah, kayanya ada yang ngebolos nih. <- pikiranku gitu.

Pas kita mau keluar dan pulang, si Ika bisikin aku. Ternyata dua cewek itu ngerokok.

Well, I can say nothing but sigh. Entah harus takjub ato ngerasa janggal, tapi yang jelas waktu itu aku mengerutkan kening.

Harusnya gak perlu kaget ya, ini kota yang lebih besar dari tempatku. Apa pun terlihat sah-sah aja di sini. Mungkin justru tempatku yang lebih ajaib. Aku inget pernah cerita soal anak SD yang ngerokok di tempatku.

Tapi tempatku itu di desa, which is aku anggep wajar kalo orang tua anak itu menghalalkan hal semacam itu ke anaknya. Orang tua di desa, mungkin, punya pengetahuan yang gak tinggi buat memilah hal-hal yang boleh ato gak buat anak-anaknya.

Tapi tempat ini bukan desa, kan? Ato semakin besar suatu kota, semakin primitif pula kelakuan mereka? Well, dunno.

Nah, apa hal semacam itu dianggep suatu kedewasaan?

Kalo gini sih, aku mending gak usah jadi dewasa kalo kedewasaan itu dinyatakan sebagai pembunuhan diri sendiri. Rokok itu bisa dianggep sebagai alat pembunuh yang menggunakan sistem pelan-pelan, kan? xD

Aku gak tau apa cuma aku yang punya pola pikir kaya gini –bahwa rokok itu gak banget. Tapi tetep aja, aku bisa jadiin itu pegangan –bahwa rokok memang gak banget.

Aduh.. kenapa topik kaya gini malah nyerempet kemana-mana?

Berhubung aku sendiri belum dewasa dan masih mencari wujud kedewasaan itu sendiri, jadilah yang aku tuangin di sini sebatas apa yang pingin aku bagi. xD

Bagi aku, proses menjadi dewasa itu adalah tahapan dimana aku harus bertahan di sini dan meraih sesuatu yang tinggi tanpa harus mengeluh. 

Kalo ‘sesuatu yang tinggi’ itu bisa aku raih, aku bisa dengan bangga mengatakan bahwa cewek manja yang suka nyusahin orang tua ini berhasil mencapai tingkat kedewasaan dengan tangannya sendiri! ^o^

Sesuatu yang tinggi itu gak mutlak nilai ato IP, bisa juga perubahan sikap buat jadi yang lebih baik, perubahan kebiasaan yang lebih baik, tingkat keimanan yang lebih tinggi, dan pencapaian cita-cita yang tertunda.

Seperti biasa, agak ngalor-kidul postingannya. Tapi akhirnya ada bahan buat berbagi *cries*

Lastly, welcome 2012~!

Wish you can be a nice year for me (wish get the better life for my life, my parents & my families; healthy etc),

for Mom (wish the best buat next semesternya dan jangan bosen-bosen nengokin pasiennya ini. :3),

for my 15 BOYS (wish they can live better and better. Semoga dijauhkan dari orang-orang yang berniat jelek dan ditambah rejekinya tiap dijahatin orang),

for Putri-Ika-Dadang (mari hentikan permainan keluarga-keluargaan ini. Berhenti jadiin aku orang ketiga ‘semu’ buat dadang!),

and for everyone~ (^/\^)

***

PS: tahun baruan di Malang, di kosan, sendirian. ;A; Buat banyak orang itu menyedihkan, tapi buat aku, itulah saat-saat penuh ketenangan. xD (gak sepenuhnya tenang karna UB malah maen kembang api! -__-) FYI, UB ke kosan kan deket banget. So yes, it was really……annoying.

PS PS: baru dipost tanggal 2 karena……..smart kadang-kadang bertingkah gak smart.
Smart can be bitchy sometime. Ikr.

6 thoughts on “[020112] Diary Entry

  1. LOL~
    I hate smoking since I’m not doing it but somehow all my friends r doing it and I’m so glad that they know that I hate the smoke😄

    ngerokok itu emang bagian dari hidup mereka yang ngerasa nyaman dengan tembakau dan teman2nya.
    temen2 mom cowok dan cewek ngerokok, tp mereka pengertian. tau klo temennya ini suka sesek napas kalo hirup asep rokok, jdi klo mereka mw ngerokok, mereka ga mau ada di deket mom. at least jgn sampe mom kena asapnya~ bauuu~~~😄

    terima kasih syg buat do’anya. amin. semoga next smester will be better ya.
    iya deh, mom ga bosen jengukin pasiennya.
    mau minta WGM ep 9-10 T___T pnya mom ke hapus hiks.

    sukses buat UAS pertamanya ya ! (:

    • Bauu bangets emang~ tapi belom ada sih temen yoo yang ngerokok di deket yoo. xD
      Yoo minta ep 5-6~ belom ada ternyaaaataaaa…

      Makasihh~ Mudah2an hasilnya baiiiiks.. ><
      sukses juja buat UAS ketiganya Mom~😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s