[041211] Sixth Sense and Me?

 

***

Happy Sundaaaaay~

Such a long time since my last visit to write this entry.. Huhuhu.. TT^TT

Pokoknya minggu-minggu ini aku berasa jadi makhluk Tuhan paling tersesat yang pernah ada. Aku gak tau ada kejadian apa aja di Korea sana, gak tau lagi ngapain aja my best 15 boys itu, dan gak tau uda mandikah si rambut kuning kesayanganku. xD

So yesseu~ grapistha uda selesai! Dan aku kembali ke sini.. ^0^ *throw confetti*

Tepatnya, grapistha berakhir kemarin sore. Diiringi hujan yang turun dan taburan banyak hati merah muda+hitam, hari terakhir grapistha sukses terjadi..

Buat semua panitia, khususnya para pendamping Hydrocarbon: U’RE ALL THE BEST! THANK YOU SO MUCH~ *deep bow+hugs+flying kisses* :3

Nah, pas jaman PK2 kan aku bikin resume-nya (yang bener-bener jujur dan polos), sekarang gak bakal aku ceritain detilnya, mengingat ada panitia aka pendampingku aka Mbak Ricca Claudia yang bisa kapan saja membaca ini. xD

Intinya, kemaren itu GAMES! Ada 8 games di 8 post yang berbeda. Kelompok kami menang 3 kali doang. Tapi sebenernya, gak ada istilah menang-kalah disana. Mau menang ato kalah, tetep aja aku dapet masker lumpur di muka.. -__-

Dan emang berasa lagi maskeran, karna muka jadi kaku banget. .__.

Inti dari intinya, post yang paling serem itu post angkatan 2008… ya? Yang jaket abu-abu pokoknya. Terus post QC, berasa masuk ke rumah hantu. Kalo post angkatan 2009, serem sih, tapi biasa ajah. *songong gila*

Nah, ada satu post yang gamesnya gini, satu orang perwakilan disuruh tutup mata terus temen-temennya ngarahin dia buat ngambil suatu barang dan tim lawan diminta buat ngacauin arahan kelompok. Otomatis kedua kelompok tereak-tereak.

Pas games itu selesai, ditanya lah apa esensi games tadi. Gebleknya aku, dengan suara gak berbisik (re: lumayan nyaring), aku nyahut, “Melatih vokal, mbak.”

*hening*

Aku kelewat polos gak sih? xD

Di post laen, ada games cerdas-cermat. Kegeblekanku ternyata belom mau menjauh dari tubuhku (?). Tadinya aku adem-ayem aja, ngebiarin anak-anak ngejawab pertanyaan demi pertanyaan, aku cuma ikut jawab tapi gak begitu antusias.

Muncul lah sebiji pertanyaan yang berhasil menguak kegeblekanku.

“Berapa jumlah anak tangga lurus menuju aula di gedung F?” itu pertanyaannya. Tim lain berusaha menjawab, tapi salah.

Dan aku, yang tadinya adem-ayem aja, langsung tereak (re: gak dengan suara berbisik), “Delapan belas!”

Jawabanku bener. Bukan karna aku ngarang soal jawaban itu, tapi karna aku emang pernah ngitungin anak tangganya.

*hening*

Temen-temen satu kelompok uda sorak-sorai bergembira, nganggep aku jenius banget karena bisa jawab pertanyaan sableng itu. Tapi buat aku, itu adalah pengeksposan aura geblekku yang selama ini terpendam.

Faktanya adalah, beberapa hari sebelumnya, aku emang iseng ngitungin anak tangga yang lurus itu pas ruang kuliahku di aula. Dan gak tau gimana, tau-tau soal sableng kaya gitu muncul di games! Omaigaaaaahh~

AKU NGERASA JADI ORANG PALING KURANG KERJAAN SEJAGAD RAYA KARNA NGITUNGIN ANAK TANGGA!

Anehnya, aku sendiri masih bingung kenapa aku ngitungin anak tangga itu dan inget berapa jumlahnya.

Ngerasa aku punya sixth sense?

Apa?

Gak?

Padahal kadang ucapanku jadi kenyataan loh..

Bicara soal sixth sense, aku juga gak tau apa ini namanya, tapi buat Ika dan Putri, kalimat yang keluar dari mulutku ini seperti kalimat kutukan yang harus dihindari. -__- *aku tersinggung sebenernyah*

Pertama, pas aku nebeng Putri pulang, aku ngerasa harus bilang something ke dia. Ya udin, aku bilang ajah, “Put, hati-hati jatoh..”

Dan besoknyah, dia bener-bener jatoh dari sepeda motor.

*hening yuk*

Okeh, anggep itu kebetulan.

Hal lain terjadi pas lagi praktikum kimia dasar. Minggu lalu, kelompokku terpaksa ngeganti bola hisap yang ‘katanya’ kemasukan aer padahal kelompokku ngerasa uda ati-ati banget makenya.

Hari itu giliran kelompok si Putri yang make bola hisap, dan aku langsung nyeletuk, “Awas, Put, bentar lagi kelompokmu pasti disuruh ganti juga..”

Dan tentu aja aku cuma asal ngomong.

Tapi gak lama, pas praktikum kedua, si Putri nyamperin aku dan bilang, “Tuh, kan, Cel, kelompokku disuruh ganti.”

*silakan hening kembali*

Kejadian lain terjadi di waktu yang sama, kali ini terjadi pada Ika. Ada temen yang nanya berapa lama dia pacaran ama si Dadang aka Tyo itu. Nah, kejemnya aku, aku ngejawab, “Bentar lagi putus kok.”

Huhuhuhu~~~ gak tau gara-gara apa, si Ika ama Dadang malemnya langsung putus beneran. TT^TT

Ngerasa berdosa sih, tapi dikit. xD

Baru-baru ini, ucapanku jadi nyata lagi loooh~ Tepatnya, pas grapistha hari keempat. Aku iseng bilang, “Hari ini bakal ujan deh..”

Dan emang ujan, tepat jam 1 dimana itu adalah waktu ngumpul buat grapistha di GOR. Tadinya cerah-cerah aja, malah panas terik dan tau-tau ujan deres. Si Ika langsung nyalahin aku. xD

Terus kemaren pas kita dijemur di lapangan basket, si Ika nyuruh aku, “Cel, coba bilang kalo hari ini ujan..” 

*kayanya dia yakin banget kalo aku adalah reinkarnasi dari emaknya Malin Kundang. -__-*

Yaudah, dengan setengah berharap kalo keyakinan dia bener, aku bilang aja, “Hari ini ujan..”

Oh well, sepanjang games itu gak ujan loh, kalo itu yang bikin penasaran. Tapi ujannya pas PULANG. OMAIGAAAAAHH~ gak bisa pulang.. TT^TT

Aku dan Putri terlantar menanti hujan reda sambil megap-megap karna kehausan.

Jadii, percayakah pada sixth sense-ku?

Ha? Uda mulai percaya?

Kejadian-kejadian tadi bikin kalian percaya?

Makasih, tapi aku mohooooon, gak usah dipercaya. Mungkin itu hanya kebetulan yang kebetulan terjadi pada seseorang yang memiliki jiwa geblek sejati. xD

Dan mulai sekarang, si Ika ama Putri selalu nyuruh aku buat ati-ati kalo ngomong, gak ngebolehin aku ngomong hal yang aneh-aneh, karna itu dikhawatirkan bisa jadi nyata. -__-a

Maunya cerita soal Y sunbae, tapii… biarkan aku menyimpan kisahnya dalam hati saja. *najis gila. xD*

Abis ini bakal bales-balesin komen yang numpuk, so Sampai jumpaaa~~~ (^o^)/

***

Buat semua yang uda nunggu Lovabook Story chapter terakhiir, aku posting hari inii~ xD
Sabar yaah~ lagi ngedit poster baru buat ending.. ><

WARNING: 28 halaman, jaaaaaauh lebih panjang dari chapter2 yang pernah aku tulis, jadi jangan protes.. >3<

***

PS: Buat Mbak Ricca, ada pengakuan yang mau aku bilang: bahwa sebenernya yang ngasih hati item itu adalah si Putri.. dan aku dilema karna mbak curhat ke aku sementara aku adalah temen sepenggeblekannya si Putri. Maap ya, mbaaak~ :*

6 thoughts on “[041211] Sixth Sense and Me?

  1. gyahahaha..satu kalimat : buruan balik ke madura sayang🙂
    aslina,kenapa kau jadi begini? Ahahaha.. Dan apapula itu kau sengaja ngitung jumlah anak tangga? Ckckck, *jedot2 kepala hyukie*

    *loncat loncat menuju lovabook*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s