Letter for My Hero

Dear my strongest super-hero,

~(^-^)~

Suda lama sebenernya pingin bikin surat kaya gini. Pingin rasanya nuangin apa yang gak bisa diucapin langsung disini. Eventhou you wont ever read this, at least I can make my own mind..

Err.. mau mulai darimana kah?

Mungkin mama suda tau ini, tapi mama gak pernah bilang dan aku juga gak pernah ngomong. Tiap aku liat mama, aku ngerasa berterima kasih tapi juga ngerasa pingin banget minta maaf di saat yang sama. Akhir-akhir ini banyak hal yang suda mama lakuin buat aku saat aku gak bisa berbuat apa-apa buat diriku sendiri. Buat itu semua, terima kasih. Dan maaf, sampe sekarang pun aku masih sangat bergantung sama mama.

Shela tau gak akan selamanya hidup kumpul sama mama (terutama akhir-akhir ini). Mama juga suda sering bilang itu, dan biasanya bakal Shela sangkal sekuat tenaga. I don’t wanna go from your side foreva..

Kalo diinget lagi, hubungan kita gak seharmonis ini dulu. Well, kita sama-sama keras dan sering banget Shela ngebantah mama. Seperti biasa, aku selalu kena syndrome anak tengah, selalu hidup di bawah bayang-bayang mas Tyo (and it was totally bad), dan akhirnya kita gak pernah bisa cocok. Mama pernah bilang kadang kita malah keliatan kaya musuh. Gak salah.

Dulu.. mungkin kalo mau diinget lagi, yang paling parah pas aku bikin kedua telapak tanganku berdarah-darah gara-gara mainin gunting. Waktu itu aku marah, banget. Saking marahnya aku berani ambil gunting dan nusuk-nusuk tanganku sendiri. Anehnya aku sama sekali gak ngerasain sakit, walopun iya aku ngelakuinnya sambil nangis.

Dan aku sama sekali gak berlaku seperti anak yang baik..

Tapi waktu itu mama bilang, “Mbak Shela itu pinter kok. Mama bangga sama Mbak Shela. Jangan ngelakuin hal kaya gini lagi, rugi, Mbak cuma nyakitin diri sendiri.”

Disitu aku jadi tau, mama mikirin anak perempuannya ini lebih dari mas Tyo dan si bungsu. Sambil ngobatin lukaku, mama bilang anak perempuan emang lebih mikirin orang tuanya. Well, that was how our problem solved; with anger, apologize, then tears in the end..

Dan sekarang, saat aku pingin lebih lama sama mama, hh~ akhirnya waktuku terbatas lagi. Malang; jauh. Aku masih inget kita adu mulut lagi pas aku milih ngambil UB. Sebenernya aku tau kok mama berat banget buat ngasih kata “iya” waktu itu. Mas Tyo di Surabaya, sementara aku? Cewek sendiri, gak pernah pisah, dan masih sangat bergantung ini malah nyasar ke Malang.

Tapi akhirnya justru mama yang paling berusaha keras buat menuhin semua hal yang aku butuhin. Pas mama nyiap-nyiapin semuanya, bingung, dan pusing sendirian, lagi-lagi aku cuma bisa diem. I was really wanna cry back then..

In the end I’m nothing in ur front.. Sorry, Mom..

Belakangan ini aku takut banget sama waktu yang kayanya emang terus berjalan maju. Aa.. sebentar lagi semuanya gak bakal sama lagi. Mama bakal tetep disini sementara aku akan ada di tempat lain. Jauh dari rumah, jauh dari zona amanku..

Kadang buat ngebayangin itu aja aku bisa langsung nangis gak jelas. Padahal belum apa-apa. Your daughter is cry-baby foreva, Mom.. ^^;

Jadi sekarang kayanya kita lebih sering berdua ya, Ma.🙂

Lebih sering berdua, sampe waktu itu aku sengaja minta foto mama buat ditaruh di dompet. Hehe.. mama juga malah nyetak fotoku jadi gede dan dipajang di ruang tamu. (dan itu foto pas aku lagi jadi penerima tamu di kawinan mbak Dian, Mama. Kebaya merah lengkap ama sanggul Jawa. -__-)

Sampe kemaren pun kita masih belanja cuma berdua. Dan kemaren itu belanjaan kita gila-gilaan padahal kita cuma naek motor. Tadinya mau usul aja gimana kalo belanjaannya dinaikin ke becak aja, tapi mama bilang, “Bisa, bisa, Mbak. Apa sih yang Mama gak bisa?”

Hell, yea, apa sih yang mama gak bisa? Mama suda ngelakuin semua hal sendiri. Mom is super-woman indeed.

Tapi ternyata mama gak bisa pisah sama anaknya..

Aku sempet ngira mama fine-fine aja kalo nanti aku gak ada, tapi ternyata gak. Mama gak nunjukkin ini di rumah, tapi bilang ke orang lain. Waktu itu harusnya aku gak usah ikut ke penjaitnya mama, aku ketawa tapi gak kerasa malah nangis di depan orang. >//<

Penjaitnya mama sharing soal pengalamannya pas anak-anaknya mau kuliah di tempat jauh juga, dan mama bilang, “Iya ini nda tau gimana nanti yang cewek ini. Sekarang jadi sering nemenin mamanya di kamar sampe minta fotonya mama. Buat obat kangen katanya.” Terus yang bikin aku nangis tanpa sadar, “Gimana nda tambah nyesek mamanya..”

Hehe.. gak tau deh itu pas Shela nangis ada yang liat apa gak, pokoknya Shela pasang tampang ketawa aja.. ^^;

Dari situ lah kayanya mama bukan super-woman, disitu mama cuma seorang ibu.

Aku jadi mikir, iya aku sedih dan takut ninggalin rumah, tapi pasti mama jauh lebih sedih, jauh lebih takut sama keadaan anaknya di tempat gak dikenal..

Jadi sekarang Shela mencoba berpikir dari sisi mama, dari sisi seorang ibu. Mama gak akan pernah berhenti khawatir sama anak-anaknya, mama gak akan pernah peduli sama sekeliling demi anaknya, dan mama gak akan pernah berhenti bangga sama semua anaknya.

Hh~ semua ini Shela tulis sambil inget semua momen itu, Ma.. Kata Ibu (nenek), karena kita lahir di hari Jawa yang sama, kita kadang sering selisih paham, dan mungkin itu bener. Tapi mau sesering apa kita adu mulut, mama tetep mamanya Shela..

Siapa yang peduli sama ramalan Jawa? Shela gak.

Shela emang bukan anak yang baik, bahkan mungkin bukan anak yang bisa selalu mama banggakan, tapi dari dulu Shela gak pernah berhenti berusaha buat bikin mama bangga..

Kalo mama pikir Shela lebih sayang sama papa, well.. mama gak salah. Soalnya Shela lebih sayang papa, tapi lebih cinta mama.. (jadi sebenernya Shela sayang & cinta sama dua-duanya, tapi kadar sayang & cintanya beda buat masing-masing *anak pilih kasih* XD) ^-^

——-

P.s.: Shela nulis disini karena Shela gak akan pernah bisa bilang langsung, Ma. Tiap Shela mau ngomong hal sensitif kaya gini pasti suda nangis duluan. Jangankan ngomong, ini juga suda nangis nda karuan. Mama tau Donghae? Member Suju itu loh.. Nah, Shela persis kaya dia. -__-

Another p.s.(?): gambar Chibi Maruko Chan~ another nickname from my classmate, yang sering bilang mataku suka ilang kalo lagi ketawa. *mencak-mencak*

39 thoughts on “Letter for My Hero

  1. Pingback: Letter for My Hero (via « Strawberry’s Room ») « Elf's Blog

  2. nangis beneran ini bacanya haha.. ck.
    inget waktu homesick smpet nulis gini, waktu hari ibu for the first time aku juga nulis kea gini.
    padahal biasanya cuek2 aja
    hahahaduh ga berenti nangis, ck.
    pokoknya klo yoo kesepian di kos’an ntar just tell me, kalo ga bisa nemenin langsung at least distract your mind for a while.
    berat pasti awalnya, ga cuma yoo doang. mamah juga bakal gitu,
    tapi semakin yoo sering nangis, mamah bakal ngebatin
    ikatan anak-ibu itu banget banget kuatnya, tanpa yoo blg pun mamah pasti ngerti.
    makanya, yoo give the best, biar mamah bangga~

  3. Pingback: Letter for My Hero (via « Strawberry’s Room ») « More than words

  4. ANAK NAKALL..
    NGAPAIN BIKIN BEGINIAANN ??
    *ditimpuk k0dok pagi2 dah tereak2 di blog org*

    Sedih tauu..aku sesenggukan dipagi buta ampe tetangga kos ku khawatir..pas dia tau aku nangis baca ini kepalaku malah dijitak.. =.=”

    Mamaaa..pengen bgt nges0t ke kampung halaman sekarang juga..hiks hiks hiks..

    Pas Baca ini secara gak sadar di kepalaku muncul kilasan2 masa lalu yg nunjukin betapa nistanya kelakuan ku yg selalu bikin mama kesel..

    Umur 6 ta0n Aku protes kenapa bapaknya orang masi pada idup sdgkan bapaku enggak?
    Oh ayolah padahal itu juga bkn kemauan mama..

    Awal masuk SMA yg pling ribet itu mama..aku sendiri malah adem ayem..

    Pas lulus SMA mama blg gk sanggup biayain kuliah,,aku sempet ngambek sehari semalam..
    Mama ampe nangis ngejelasinnya ke anak gak tau diri ini..huhu..

    Untungnya bapak ku dateng ke mimpi..dia bilang ‘t0ng s0k nganyenyeri teuing mamah..karunya.’
    Huaah..aku kebangun tengah malam langsung nangis kejer..ampe mama nyangka aku kesurupan..aku dibacaian ayat kursi pas ditelinga..
    Bukannya diem..aku nangis makin kenceng..
    Gmn enggak..aku lg ngambek aja mama perhatiannya gk kurang2..

    Maafin anak nista ini mama..
    Love you forever..muaach..

    *lirik ke atas*
    Kok aku malah curhat ya??
    Hueeh..maaf neng shela..
    *dilindes*

    Chibi maruko chan..kangen ih sama wajahnya dia..kartun fav waktu masi SD dulu,,

    • *timpuk kodok buat onnie (?)*
      yahh.. onnie pikir akyu nda sesenggukan bikin ini?
      mana BGM-nya pas bikin sengaja Dear Momnya soshi pula, makin jadii nangisnyaa.. ;;~~~~;;

      tapi onnie kuat yahh.. onnie hebat loh, mamanya onnie juga tegarnya luar biasa..
      yang jelek di masa lalu nda usah diinget, sekarang kita sama2 pikirin aja gimana caranya bikin mama kita bahagia.. :’)
      onnie jjang~!! ^-^

      hehe.. iyah, maruko juga kartun paporitku dulu..
      (Sebelon ada yg manggil aku maruko)

  5. aku kebalikan ama kamu, aku justru dari dulu ga pernah ngebantah apa omongan mama, pokoknya mama bilang apa aku nurut, walopun bertentangan dengan hati aku aku tetep nurut, pokoknya aku ga bisa bilang TIDAK ama mam,
    ampe jurusan pas kelas 3 mama yg nentuin en aku nurut…
    ga tau napa,mungkin karna aku anak pertama kali ya..
    aku sempat punya pikiran kalu aku nurut ama mama, smoga adek2 ku juga seperti itu dan satu lagi aku sangat percaya ama omongan “mama ga mungkin bawa kita dalam masalah ato menjatuhkan kita”

    cuma satu permintaan mama yg belum aku turutin sekarang yaitu menikah..bukannya aku ga mau tapi aku lum siap lagian calonnya jg lum ada hehehe.. tapi ini yg bikin mama sedih, dia slalu ngomong “takutnya mama dah meninggal jadi ga sempat menikahkan kamu” huaa… aku langsung nangis denger itu

    • hehe.. kakak anak yg baek berarti..😉
      soalnya aku suka nda betah kalo mama bawa2 mas tyo, mungkin jeles kali ya..
      makanya kadang ucapan mama. yg mungkin niatnya pingin bilangin aku hal yg baek, aku tanggepin salah..

      kawiiiinn~ kawiiinn~ ayooo kawiiinn~~~ *digampar*
      yah.. kalo suda dinasehatin gitu ya didengerin aja, kak..
      mungkin berarti kakak beneran mau dapet jodoh~ *amiiinn~* ;D

  6. wuaduh ga tau mau ngomong apa dech shel,, salut ma kamu yang bener2 mikirin mama
    jujur aku juga sayang banget ma ibu aku,, tapi aku susah nunjukin apalagi ngungkapinnya.. yg ada aku malah slalu bikin repot dan sedih ibu.. huwa.. jadi pingin meluk ibu…

    • aku bikin ini soalnya aku pasti nda bisa bilang langsung, onn..😦
      cuma pingin sekedar nyusun kata2 yg ada di kepala aja buat mama, bahwa inilah yg aku pikirin, inilah yg pingin aku bilang ke mama.. TT~TT
      ayo peluk ibu sekarang, cium tiap saat, kalo nda sempet buat itu semua, doain aja buat kesehatan beliau.. ;D

  7. shela… kamu berhasil bikin aku nangis malam ini…
    aissshhh… beneran kangen mamah sekarang T___T
    gak tau mau ngomen apa… aku nulis komen ini sambil nangis…

  8. ga tau deh aku ini anak baik ato ga hehehe
    mungkin kalu aku diposisimu (anak tengah) aku jg bakalan seperti kamu, ga mau di banding2an tapi itu lah orang tua, maksud mereka mau ngasi contoh kita malah ngaggepnya ngebandingin (pengalaman dari adekku yg no. 2)

    bukannya aku ga mau nikah shel tapi aku lum siap apalagi ngeliat lingkungan sekitar yg bener2 ga bisa jd contoh yg baik.
    tapi liat ntar lah, kalu memang dah waktunya nikah pasti nikah aja, tiap mama ngomongin soal nikah aku cuma bilang “iya ma, ntar ada waktunya kok” hehehe

  9. huweeee~~😥
    kangeen mamaa~
    sama bnget shel . ak malah mngkin lebih parah -__-‘)a
    garagara anak pertama jd iri.an sama si ade .
    haa~ apaapa ade apaapa ade #curcol
    tp skrg udah kuliah jd mikir jauh dari orang yg biasa meratiin detail banget ke kitanya ternyata susah .
    dan seudah ini bakal makin jarang denger omelan mama😥

    • eh? emang anak pertama bisa iri juga?
      tapi tetep aja kadang anak prtama yg selalu jadi kebanggaannya ortu, berbahagialah wahai anak sulung~ (?)

      TT^TT
      sudaaa dong, jangan diingetiin, nanti aku bikin postingan kaya gini lagi lohh~

  10. hahaha, gapapa sayang..
    Fyi, Malang-Pamekasan itu deket kok.. Sktar 5-6 jam mgkn ya?
    Aku Lamongan-Toli2 loh.. Dan Toli2 itu di sulawesi tengah. Nah lo.. :p

  11. Jadi inget, kakak juga pernah buat postingan seperti ini. Tapi kalo kakak ditujukannya untuk keduanya ~ Mom & Dad..

    Ternyata~ mau jadi anak pertama, tengah, ataupun bungsu punya sisi ga enaknya masing2 yaa.. Baca postingan Yoo yang ini, kakak jadi sadar kalo -mungkin- adeknya kakak juga merasakan hal yang sama dengan Yoo~ merasa selalu dibanding-bandingkan dengan tetehnya ini…

    Yoo anak perempuan satu-satunyakah?…

    • di rumah cuma ada mamah, jadi lebih berasa gimana2nya ama mamah sekarang.. :’)

      /anggukangguk
      iyaa, mungkin maksud mamah baik mau bikin yoo niru mas, tapi tetep aja rasa kesaing itu ada..
      dan itu gak enak.. .__.

      hehe.. iya, yoo perempuan tunggal, kakak cowok, dua adek cowok tapi yg bungsu suda nda ada.. jadi bertiga..🙂

      • Papanya Yoo kemana?..

        Sama Yoo~ di rumah juga cuma ada ibu aja. Sejak kecil, sudah terbiasa ditinggal-tinggal ayah dinas ke luar kota .. sampe jarang banget bisa ketemu ayah~hwaaaaaa…

        ternyata jumlah personil keluarga kita sama juga… kakak anak perempuan punya adik dua (laki-laki & perempuan) jadi berjumlah 5 orang, heu..😉

        Tapi biasanya niy, kalo perempuan satu-satunya dalam keluarga tuh bisa jadi yang teristimewa loh..😀

      • kerja di surabaya, dan pulangnya juga tergantung jadwal..

        wahh~ toss!😉
        berarti adek cowok kakak posisinya sama kaya yoo~😄

        hehe.. iya, istimewa dan paling sering cari perhatian, tapi kadang ya kesepian sendiri..🙂

      • Iyaaapp~ posisinya sama kaya Yoo dan umurnya pun samaan, apa kakak jodohin aja yaa kalian berdua? /dicincang Poo~
        Nah itu dia~ paling sering cari perhatian… adenya kakak juga begitu.. karna cowo satu-satunya dirumah, ga punya temen main, jadi hobinya gerecokin tetehnya sama adenya yang cewek…

      • waaaahh~ kakak mau ngajak poo perang yah?
        yoo nda mau ah, nanti kalo dijodohin ama adeknya kakak bisa2 yoo abis dicubitin kakak.. -___-

        hehe.. kalo gitu cari perhatian itu emang suda jadi hukum alam (?)
        tapi yoo gak ngerecokin mas ama adek kok~~ 22nya kan cowok, jadi yoo lebih sering sendirian.. ^^;

      • Kakak ga mau ngajak Perang Poo, bisa rempong ntar… Poo khan gajo ngerap, bisa kalah kakak… mending kita main congklak (?) aja yuuk… :p

        Hahahaha, tau ajahh.. salah satu hobinya kakak khan cubitin pipi orang yg gemesiiin..😀

  12. haha, kampung aku ya di lamongan sayang.. Ortu yg merantau ke sana. Aku smp sma di jombang. Kuliah bru plg kmpung. Kekeke..

    Betah2 di malang,, kotanya asik kok..

    • hehehe… mandiri??? yah lumayan lah… tapi dibilang mandiri banget sih engga, dasarnya aku anaknya manja sih o.0″
      ditambah lagi mamah ama ayah sedikit protektif, sampe segede ini, ini dan itu masih sangat2 diatur… hehehe…

      amin… aku doain :)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s